DPR RI dan BKKBN Sosialisasi Pencegahan Stunting

MutiaraIndoTV.com (Indramayu)-Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani mengajak masyarakat untuk ikut mencegah stunting dengan membangun keluarga yang berkualitas. Netty Prasetiyani juga mengungkapkan 4 syarat keluarga berkualitas.

“Stunting itu bisa dicegah mulai dari keluarga, karena kita tidak boleh meninggalkan generasi yang lemah,” Kata Netty Prasetyani saat melakukan Sosialiasasi Pencegahan Stunting Dari Hulu Bersama Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) di Siliwangi Futsal, Kecamatan Haurgeulis, Kabupaten Indramayu, Provinsi Jawa Barat, Jum’at,(10/11).

Netty Prasetyani menyampaikan empat syarat untuk membangun keluarga yang berkualitas. Yaitu Pertama, niat dan tujuannya harus jelas, visioner. Tanpa tujuan yang jelas, kata dia, nanti akan banyak sekali permasalahan dalam rumah tangga. Kedua, menikah harus dengan persiapan dan perencanaan. Artinya, perlu menikah pada saat yang aman dan tepat. Untuk perempuan pada usia 21 tahun dan laki-laki pada umur 25 tahun.

“Perempuan dengan usianya minimal 21 tahun, setidaknya sudah tamat SMA atau sederajat, secara fisik termasuk organ reproduksi sudah siap dan secara emosional sudah matang. Bagi laki-laki, kalau menikah sudah 25 tahun, dia sudah punya kemandirian secara ekonomi, sudah bekerja,” Katanya.

Kemudian keempat, membangun ketahanan keluarga, yang paling baik adalah dengan landasan agama. Dengan memiliki ketahanan keluarga, hal-hal yang tidak diinginkan bisa dihindarkan, seperti kekerasan pada anak, KDRT, dan lainnya.

“Keempat adalah melakukan pengasuhan secara benar. Baik secara fisik, mental, maupun spiritual,” Katanya.

Turut hadir pula, Priyanti selaku Analisis Kebijakan Ahli Madya Direktorat Bina Ketahanan Remaja BKKBN RI, Muhammad Yusuf selaku Dinas OPDKB Kab. Indramayu, dan Nuraini selaku Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Barat.

Ia menyebutkan saat ini kasus stunting di Indonesia masih cukup tinggi mencapai angka 21 persen. Jika kasus stunting tinggi, maka akan menghasilkan generasi yang lemah, sumber daya manusia rendah, dan nanti tidak bisa bersaing dengan yang lain, apalagi tenaga asing.

Namun hal tersebut bisa dicegah, kata dia, salah satunya mulai dari keluarga.
Netty mengatakan keluarga sangat penting karena segalanya berawal dari keluarga. Karena itu, lanjutnya, jangan pernah memberikan contoh yang tidak baik di lingkungan keluarga, karena apapun contoh yang diberikan keluarga akan ditiru oleh anak-anak mereka.

Selain Sosialisasi Stunting kepada masyarakat, Netty Prasetiyani juga mengukuhkan Duta Genre Kabupaten/Kota, Provinsi Jawa Barat. Ada 5 pasang Laki-Laki & Perempuan yang dikuhkukan oleh beliau

Analisis Kebijakan Ahli Madya pada Direktorat Bina Ketahanan Remaja BKKBN Priyanti mengatakan, masih ada balita belum merdeka dari kekurangan gizi. Dalam setahun lahir 44 juta bayi di Indonesia. Dari angka itu, sejumlah 21,6 persen lahir dalam kondisi stunting.

“Bayi 7 bulan belum bisa merangkak. Lalu umur setahun belum bisa ucapkan kata- kata. Ini indikasi stunting,” Tuturnya.

Dikatakan Priyanti, jika otak anak stunting dibedah, lebih kecil dibanding anak sehat. Jaringan otak anak stunting lebih sedikit. Perlu banyak distimulasi. Asep menerangkan bahaya dan penyebab stunting. Berawal dari asupan gizi kurang. Terutama energi dan protein sejak dalam kandungan sampai 2 tahun setelah dilahirkan.

“Jangan sampai balita kurang gizi. Periode emas. 9 bulan kehamilan minimal enam kali diperiksa,” Ungkap Priyanti.

Apakah stunting bisa diobati? Priyanti kembali menerangkan, sampai usia 2 tahun masih bisa diperbaiki. Lebih dari 2 tahun bisa tapi agak sulit. “Satu satunya cara untuk tidak stunting adalah mencegahnya,” Katanya. ( dwi)

Check Also

Pengurus FKRW Harapan Jaya Periode 2024-2029 Dilantik

mutiaraindotv.com | Bekasi – Pengurus Forum Komunikasi Rukun Warga (FKRW) Kelurahan Harapan Jaya, Bekasi Utara …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *