BKKBN RI dan Komisi IX DPR RI Ajak Kaum Ibu Jadi Agen Pencegahan Stunting

MutiaraIndoTV.con(Jakarta)- Indonesia negara besar, subur, dan memiliki kekayaan alam yang luar biasa, namun, saat ini memiliki masalah besar pula, yakni stunting.

Hal itu disampaikan anggota Komisi IX Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Kurniasih Mufidayati pada giat Sosialiasasi Pencegahan Stunting melalui zoom bersama Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) di Masjid Baiturrahman Saharjo, Kecamatan Setia Budi Jakarta Selatan Sabtu (22/1).

Kurniasih Mufidayati mengakui stunting di Indonesia masih cukup tinggi,yaitu mencapai angka 21 persen. Menurutnya jika stunting tinggi akan menghasilkan generasi yang lemah, sumber daya manusia rendah dan nanti tidak bisa bersaing dengan yang lain, apalagi tenaga asing.

“Stunting itu, bisa dicegah dari keluarga,” Katanya.

Menurut Kurniasih begitu pentingnya keluarga, karena segalanya berawal dari keluarga. Sehingga jangan pernah memberikan contoh yang tidak baik dari keluarga. Karena contoh yang diberikan keluarga akan ditiru oleh anak-anaknya.

Direktur Bina Ketahanan Remaja BKKBN RI Edi Setiawan mengatakan stunting merupakan masalah besar bangsa dan akan mengancam pembentukan SDM berkualitas. BKKBN sebagai Koordinator Program Percepatan Penurunan Stunting (PPPS) melakukan pendekatan dari hulu memutus mata rantai stunting dengan intervensi kepada remaja dan catin sebagai pasangan usia subur. Dan dalam kesempatan tersebut Edi Setiawan menyampaikan tentang peran penting kaum ibu dalam upaya pencegahan stunting.

Ia menyebut, meski di kota besar prevalensi stunting di DKI masih 14 persen. Target pemerintah provinsi DKI Jakarta sendiri bisa menurunkan angka di menjadi 0 persen.
Meski berada di bawah angka nasional yang 27 persen, namun stunting wajib dikurangi demi masa depan generasi mendatang.

“Disinilah peran penting kaum ibu, sebab yang menjadi garda terdepan dalam memastikan anak stunting sejak diketahui kehamilan adalah kaum ibu dengan dukungan penuh sang ayah,” katanya.

Edi Setiawan juga menyitir, bangkitnya sebuah bangsa tergantung dari kaum ibunya, begitu juga jatuhnya sebuah generasi juga tergantung dari ibunya.

“Stunting ini pada masa kelahiran akan langsung terlihat bagaimana pertumbuhan anak terganggu, pada masa mendatang tumbuh kembang anak baik fisik, kecerdasan dan mental spiritual juga akan terhambat, ini yang akan melemahkan generasi kita mendatang,” ujarnya

Sebab itu kaum ibu harus punya sensitivitas terhadap ancaman stunting sejak mulai dari kehamilan hingg 1.000 hari kehidupan pertama.

“Kasih sayang ibu itu natural dan kuat, kita para ibu bisa melakukan apapun agar buah hati kita sehat dan normal. Maka jauhkan penyebab stunting sejak dini. Yuk ibu-ibu sama-sama kita berjuang,” Kata Edi Setiawan.

Check Also

Mendagri Terbitkan Surat Edaran Larangan Pergantian Jabatan Hingga Berakhirnya Masa Jabatan

Jakarta,Mutiaraindo.TV –Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Republik Indonesia, Tito Karnavian mengeluarkan Surat Edaran (SE) Nomor 100.2.1.3/1575/SJ yang ditujukan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *