Telah Divonis Tiga Tahun Enam Bulan Penjara Billy Sindoro

MutiaraindoTV, Kota Bandung – Jawa Barat. Terdakwa perkara suap Perizinan Meikarta, Billy Sindoro divonis tiga Tahun enam bulan penjara dan denda Rp. 100 juta subsider dua bulan saat persidangan di Pengadilan Negeri Bandung, Selasa, 5 Maret 2019.

“Menyatakan, bahwa terdakwa Billy Sindoro telah terbukti secara sah dan meyakinkan telah melakukan korupsi secara bersama – sama. Dengan dijatuhi hukuman tiga Tahun enam bulan penjara dengan denda sebesar Rp. 100 juta,” kata Ketua Majelis Hakim Tardi.

Vonis tersebut lebih ringan dibandingkan dengan tuntutan Jaksa KPK yang menuntut dia dengan hukuman lima Tahun penjara dan denda Rp. 200 juta subsider enam bulan kurungan dengan dugaan melanggar pasal 5 ayat 1 huruf b Undang – Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Ada sejumlah hal – hal yang memberatkan terdakwa terkait vonis tersebut, yakni Sindoro pernah terlibat korupsi dan tidak mengakui melakukan suap terkait izin Proyek Meikarta.

Majelis Hakim memberikan tenggat waktu selama tujuh hari untuk melakukan banding, dalam persidangan Hakim juga mempersilahkan kepada para terdakwa yang sudah dijatuhi vonis untuk melakukan banding. “Saya pikir – pikir dulu Pak Majelis,” kata Sindoro, saat ditanya Hakim.

Sementara itu, kuasa hukum Sindoro, Ervin Lubis, mengaku menghormati apa yang menjadi putusan hakim. Selain itu, ia juga yakin sudah memperhatikan etika selama persidangan berlangsung.

“Pada intinya kami telah menghormati, memperhatikan etika persidangan terutama kita menghormati yang sudah menjadi keputusan tadi,” katanya.

Namun, terhadap putusan hari ini, dia memiliki beberapa pertimbangan yang mungkin nantinya akan mengajukan banding.

“Ya mungkin nanti kami akan diskusikan secara internal dengan Pak Billy, mengenai beberapa poin – poin dari pertimbangan majelis hakim,” ujarnya.

Selain Sindoro, Fitradjaja Purnama dan Taryudi dijatuhi vonis yang sama yaitu satu Tahun enam bulan penjara dengan denda Rp. 50 juta subsider satu bulan. Sementara itu Henry Jasmen dijatuhi vonis tiga Tahun penjara, dengan denda Rp. 50 juta subsider 1 bulan.

Usai persidangan, Sindoro tidak mau berkomentar banyak tentang putusan hakim, namun ia mengaku sesuai dengan kuasa hukumnya. Yaitu menghormati fakta – fakta yang terungkap dalam persidangan, adalah alat bukti yang sah. (Mariam)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *